Rabu, 17 Oktober 2018

Pelari Putri Bahrain Rebut Emas Lomba Lari Marathon,

Reporter:
Editor:

Hari Prasetyo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Salah seorang pelari terjatuh saat mengambil air minum pada nomor marathon putri Asian Games 2018 di jalan Jendral Sudirman, Jakarta, Minggu 26 Agustus 2018. ANTARA FOTO/INASGOC/Dwi Oblo

    Salah seorang pelari terjatuh saat mengambil air minum pada nomor marathon putri Asian Games 2018 di jalan Jendral Sudirman, Jakarta, Minggu 26 Agustus 2018. ANTARA FOTO/INASGOC/Dwi Oblo

    TEMPO.CO, Jakarta - Pelari putri Bahrain, Chelimo Rosa, merebut medali emas nomor Lomba Lari Marathon (42,195 kilometer) pada Asian Games 2018 di Jakarta.

    Baca: Marathon Putra, Pelari Jepang Raih Medali Emas

    Pada perlombaan yang dimulai dari Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta, Minggu, 26 Agustus 2018, Chelimo menyentuh garis finis tercepat dengan catatan waktu 2 jam 34 menit 51 detik.

    Baca: 7 Kejadian Dramatis di Arena Asian Games 2018

    Medali perak direbut pelari Jepang Nogami Keiko dengan catatan waktu 2.36.27. Sedangkan medali perunggu direbut pelari Korea Utara Kim Hye Song dengan catatan waktu 2.37.20.

    Baca: Muhammad Sejahtera Raih Perak Menembak Asian Games 2018

    Raihan catatan waktu ketiga pelari itu masih jauh dari catatan rekor Asian Games 2.21.47 atas nama pelari Jepang Takanashi Nauko yang diraih di Bangkok, Thailand, pada 6 Desember 1981.

    Pada saat start masih terlihat para pelari berkelompok besar tetapi memasuki 30 menit pertama sudah terbelah dalam beberapa kelompok. Sedangkan pelari putri Bahrain sudah mulai melesat di depan.

    Setelah itu, ia langsung jauh meninggalkan para pelari lain hingga memasuki garis finis di dalam Stadion Gelora Bung Karno.

    Lomba lari marathon putri yang digelar dalam pesta olahraga multicabang antarnegara Asia ini diikuti 19 pelari 12 negara. Sedangkan tuan rumah Indonesia tidak mengikutsertakan pelari di nomor ini.

    Sejak awal, tercantum nama Triyaningsih yang tercatat sebagai peserta lomba lari maraton Asian Games 2018, tetapi nama pelari Indonesia itu tidak tertera dalam daftar peserta.

    Manajer Atletik Indonesia Mustara mengatakan Triyaningsih tidak diikutsertakan di nomor lari marathon karena mengalami  cedera.

    Dengan begitu, Triyaningsih tidak tampil dalam ajang Asian Games 2018. Ia juga memiliki spesialisasi di nomor lari 5.000 dan 10 ribu meter. "Triyaningsih tidak turun di nomor lari 5.000 meter dan 10 ribu meter," kata Mustara.

    Baca: Asian Games 2018: Christopher/Aldila Sumbang Emas Tenis

    Sebelumnya Sekjen PB PASI Tigor Tanjung mengatakan, cedera yang diderita Triyaningsih sudah berlangsung lama dan tim dokter tidak memberi rekomendasi untuk turun di lari maraton. "Kalau soal cederanya apa tanyakan saja kepada tim dokter tetapi yang jelas cederanya sudah lama," kata Tigor Tanjung.


     

     

    Lihat Juga

     


    Selengkapnya
    Grafis

    Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin dan Suap Izin Meikarta

    KPK menetapkan Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin sebagai tersangka dugaan kasus suap izin proyek pembangunan Meikarta. Ini sekilas fakta kasus itu.