Emas Asian Games Lebihi Target, Ini Bonus dan Waktu Pengucurannya

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo didampingi Menpora Imam Nahrawi dan Ketua Umum Pengurus Besar Wushu Indonesia (PB WI) Airlangga Hartarto (kanan) berfoto bersama atlet wushu putri Indonesia peraih medali emas Lindswell (kedua kanan) dan atlet wushu putra peraih medali perak Edgar Xavier Marvelo (kedua kiri) di sela-sela pertandingan kategori Taijijian Putri Wushu Asian Games 2018 di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Senin 20 Agustus 2018. ANTARA FOTO/INASGOC/Ismar Patrizki

    Presiden Joko Widodo didampingi Menpora Imam Nahrawi dan Ketua Umum Pengurus Besar Wushu Indonesia (PB WI) Airlangga Hartarto (kanan) berfoto bersama atlet wushu putri Indonesia peraih medali emas Lindswell (kedua kanan) dan atlet wushu putra peraih medali perak Edgar Xavier Marvelo (kedua kiri) di sela-sela pertandingan kategori Taijijian Putri Wushu Asian Games 2018 di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Senin 20 Agustus 2018. ANTARA FOTO/INASGOC/Ismar Patrizki

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Indonesia menyiapkan sejumlah bonus bagi atlet berprestasi pada ajang Asian Games 2018, antara lain berupa uang, rumah, dan status sebagai pegawai negeri atau aparatur sipil negara (ASN).

    "Bonusnya sudah disiapkan bagi mereka yang berhasil meraih medali dan membawa harum nama bangsa Indonesia," ujar Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi kepada wartawan di sela konferensi pers di JCC Jakarta, Senin.

    Baca: AG 2018: Sarah dan Iqbal, Suami Istri Peyumbang Emas Pencak Silat

    Hingga Senin malam, sudah 22 emas diraih Indonesia, bersama 16 perak dan 28 perunggu. Jumlah itu melebihi target yang ditetapkan, yakni 16 emas.

    Setiap atlet yang mendapatkan medali emas, kata Menpora, berhak menerima uang Rp 1,5 miliar untuk perorangan, masing-masing Rp 1 miliar untuk pasangan dan Rp 800-900 juta untuk beregu.

    Sedangkan, bagi pelatih, asisten pelatih, atlet peraih perak dan perunggu nilainya belum bisa dipastikan karena antara cabang olahraga satu dan lainnya berbeda sehingga masih dilakukan penghitungan secara detil.

    Selain uang yang nantinya dikirim ke rekening atlet tanpa potongan pajak, lanjut dia, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat juga menyiapkan rumah, ditambah status ASN yang ditempatkan di Kementerian Pemuda dan Olahraga.

    Baca: Bola Asian Games: Lawan Korea, Pelatih Vietnam Hadapi Negaranya

    "Status ASN tidak hanya untuk peraih medali emas, tapi juga peraih perak serta perunggu," kata menteri yang pernah menjabat sebagai anggota DPR RI tersebut.

    Disinggung waktu pencairan bonus, Menpora berjanji dilakukan bersamaan dengan pemberian atlet yang akan berjuang di Asian Para Games 2018, terlebih jumlah yang disiapkan tidak ada perbedaan.

    Asian Para Games 2018 merupakan pesta olahraga difabel tingkat Asia yang akan diselenggarakan pada 6-13 Oktober di Jakarta.

    "Pemerintah sudah berkomitmen bahwa jumlah bonus yang diberikan atlet Asian Games dan Asian Para Games sama. Pencairannya nanti juga bersamaan," katanya.

    Baca: Christopher / Aldila, Jalinan Klik yang Berbuah Emas Asian Games

    Sementara itu, bagi atlet yang belum diberi kesempatan meraih medali pada Asian Games kali ini diharapkan tidak berkecil hati karena pemerintah tetap memberikan penghargaan dan apresiasi atas perjuangan yang diberikan terhadap bangsa.

    "Prestasi tidak berhenti sampai di sini, sebab banyak event dan kejuaraan dalam waktu dekat ini, seperti SEA Games 2019 di Filipina, Olimpiade 2020 di Tokyo, Asian Games 2022 di Cina serta event olahraga lainnya. Jadikan sebagai motivasi dan terus berjuang demi Indonesia," kata Menteri Imam.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.